Kepuasan hidup pada pelaku percobaan bunuh diri

Sapitri, Yeni (2011) Kepuasan hidup pada pelaku percobaan bunuh diri. Diploma thesis, UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

[img]
Preview
Text (COVER)
1_cover.pdf

Download (109kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
2_abstrak.pdf

Download (8kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR ISI)
3_daftarisi.pdf

Download (16kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
4_bab1.pdf

Download (166kB) | Preview
[img] Text (BAB II)
5_bab2.pdf
Restricted to Registered users only

Download (278kB)
[img] Text (BAB III)
6_bab3.pdf
Restricted to Registered users only

Download (187kB)
[img] Text (BAB IV)
7_bab4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (293kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
8_daftarpustaka.pdf
Restricted to Registered users only

Download (100kB)

Abstract

Penelitian yang terdiri dari 129 halaman ini berawal dari fenomena bunuh diri yang akhir-akhir ini semakin banyak terjadi, hal ini merupakan hasil dari pikiran-pikiran bunuh diri yang pada umumnya merefleksikan sedikitnya pilihan atau solusi yang dimiliki oleh individu. Pelaku bunuh diri selain terjadi pada semua kelompok usia, hal ini juga terjadi pada berbagai tingkatan status sosial ekonomi. Fenomena tersebut tidak hanya terjadi pada orang yang memiliki status sosial, pendidikan dan kelas ekonomi rendah, tetapi juga terjadi pada orang yang mempunyai status ekonomi dan pendidikan tinggi bahkan terkenal. Dilihat dari cara bunuh diri, para pelaku tersebut melakukan bunuh diri dengan bermacam-macam cara. Di Indonesia cara yang paling banyak dilakukan pelaku untuk mengakhiri hidup adalah dengan cara gantung diri. Selain itu terdapat tujuh cara lain yang sering dilakukan pelaku percobaan bunuh diri yaitu: minum racun serangga atau overdosis obat psioaktif, loncat dari ketinggian, menabrakkan diri ke kendaraan umum (kereta api atau bis), senjata api, membakar diri dan keluarga serta memotong urat nadi. Adapun penyebab para pelaku melakukan bunuh diri sangatlah beragam seperti karena penyakit yang tak kunjung sembuh, masalah ekonomi, putus dengan pacar dan lain sebagainya. Dilihat dari penyebab para pelaku percobaan bunuh diri, hal tersebut terjadi karena terdapat indikator kepuasan hidup yang tidak terpenuhi. Indikator tersebut antara lain: personality traits, ikatan pernikahan, ikatan keluarga, ikatan persahabatan dan kenalan, agama dan spiritualitas, kekayaan, letak geografis, kesehatan, pekerjaan, pendidikan serta hasil yang dicapai. Adapun teori kepuasan hidup yang dijadikan rujukan dalam penelitian ini adalah teori kepuasan hidup yang dikemukakan Carr, Hurlock dan Santrock. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif dan bersifat deskriptif. Teknik dan alat yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan studi kasus. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara, observasi, inventory tipe kepribadian dan tes grafis. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan teknik purposive sampling dengan partisipan tunggal. Hasil analisis kasus menunjukkan bahwa partisipan tidak berhasil mencapai kepuasan hidup. Hal ini bisa dilihat dari beberapa dimensi kepuasan hidup yang dapat terpenuhi. Dimensi tersebut antara lain: partisipan memiliki kepribadian introvert, ketidakbahagiaan dalam ikatan pernikahan, hubungan dengan orang tua tidak harmonis, hubungan persahabatan tidak terjalin dengan baik, kurang mendalami Islam, pendidikan yang diinginkan tidak tercapai dan tujuan hidup belum tercapai. Adapun penyebab utama partisipan melakukan percobaan bunuh diri adalah karena merasa takut kehilangan orang yang bisa memenuhi kebutuhan afeksi yang dibutuhkan partisipan.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: Kepuasan hidup; Bunuh diri;
Subjects: Differential and Developmental Psychology > Individual Psychology, Characters
Divisions: Fakultas Psikologi > Program Studi Psikologi
Depositing User: Users 30 not found.
Date Deposited: 28 Mar 2016 09:30
Last Modified: 07 Feb 2019 01:53
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/1004

Actions (login required)

View Item View Item