Pola interaksi komunitas Vespa dalam membangun solidaritas

Pratama, Eka (2013) Pola interaksi komunitas Vespa dalam membangun solidaritas. Diploma thesis, UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

[img]
Preview
Text (COVER)
1_cover.pdf

Download (106kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
2_abstrak.pdf

Download (102kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR ISI)
3_daftarisi.pdf

Download (108kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
4_bab1.pdf

Download (255kB) | Preview
[img] Text (BAB II)
5_bab2.pdf
Restricted to Registered users only

Download (415kB)
[img] Text (BAB III)
6_bab3.pdf
Restricted to Registered users only

Download (265kB)
[img] Text (BAB IV)
7_bab4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (417kB)
[img] Text (BAB V)
8_bab5.pdf
Restricted to Registered users only

Download (199kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
9_daftarpustaka.pdf
Restricted to Registered users only

Download (207kB)

Abstract

Interaksi merupakan kunci utama bagi keberlangsungan proses sosial. Interaksi bukan hanya sebuah abtraksi yang mengawang-ngawang. Melainkan, interaksi merupakan tindakan nyata yang sehari-hari dilakukan oleh manusia. Begitupun yang dilakukan oleh komunitas Vespa. Komunitas Vespa merupakan salah satu representasi dari sebuah sub-masyarakat yang melakukan proses interaksi. Anggota-anggota dalam komunitas Vespa ini berinteraksi dengan baik dan intensif. Hasil nya, dengan interaksi yang baik dan intensif tadi, dalam komunitas Vespa tersebut, terbentuklah suatu solidaritas. Selain membahas tentang pola interaksi, penelitian ini juga membicarakan tentang stereotipe yang sering dialamatkan kepada kelompok bermotor. Stereotipe disini mengacu pada pelabelan negatif terhadap suatu kelompok tertentu. Serta bagaimana kelompok motor tersebut, khususnya kelompok bermotor pengguna motor Vespa menepis anggapan tentang stereotip tersebut. Fokus penelitian ini, akan lebih menggunakan pendekatan dari perspektif interaksionisme simbolik. Dimana perspektif interaksionisme simbolik ini menekankankan pada hal-hal bertikut : Pertama, memusatkan perhatian pada interaksi antara aktor dan dunia nyata. Kedua, memandang baik aktor maupun dunia nyata sebagai proses dinamis dan bukan sebagai struktur yang statis. Ketiga, arti penting yang dihubungkan kepada kemampuan aktor untuk menafsirkan kehidupan sosial. Penelitian ini lebih menggunakan metode penelitian kualitatif. Dimana metode ini dirasa cukup relevan untuk menganalisa masalah-masalah sosiologis. Metode kualitatif merupakan cara yang digunakan untuk meneliti langsung pada objek yang mengalaminya, dimana peneliti adalah instrument kunci. Teknik pengumpulan data dilakukan secara gabungan, data yang dihasilkan bersifat deskriptif atau pemaparan. Metode kualitatif juga bisa dipahami sebagai cara yang dilakukan oleh peneliti dalam mengungkap fakta yang sebenarnya dan nantinya membuat sebuah kesimpulan menurut perspektif penelitinya sendiri. Berdasarkan analisis terhadap data hasil penelitian, bisa disimpulkan bahwa keberadaan komunitas Vespa, khususnya komunitas Vespa yang bernaung dalam organisasi Vespa Antique Club CIRAMA, berawal dari kesamaan hobi ataupun kecintaan terhadap motor Vespa yang berinteraksi secara intens, kemudian terbentuklah organisasi Vespa Antique Club CIRAMA sebagai tempat untuk mewadahi kesamaan hobi tersebut. Namun seiring berjalananya waktu, komunitas ini berkembang menjadi sebuah organisasi yang solid dan juga memiliki orientasi yang menjunjung nilai-nilai kemanusiaan.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: komunitas; vespa; solidaritas;
Subjects: Social Groups
Communities > Community Sociology
Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Program Studi Sosiologi
Depositing User: Users 234 not found.
Date Deposited: 10 Jun 2016 05:26
Last Modified: 09 Jul 2019 07:10
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/1470

Actions (login required)

View Item View Item