Komitmen perkawinan seorang istri pada keluarga Broken Home

Sadaf, Sadiqa (2013) Komitmen perkawinan seorang istri pada keluarga Broken Home. Diploma thesis, UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

[img]
Preview
Text (COVER)
1_cover.pdf

Download (197kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
2_abstrak.pdf

Download (193kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR ISI)
3_daftarisi.pdf

Download (369kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
4_bab1.pdf

Download (455kB) | Preview
[img] Text (BAB II)
5_bab2.pdf
Restricted to Registered users only

Download (434kB)
[img] Text (BAB III)
6_bab3.pdf
Restricted to Registered users only

Download (178kB)
[img] Text (BAB IV)
7_bab4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (564kB)
[img] Text (BAB V)
8_bab5.pdf
Restricted to Registered users only

Download (286kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
9_daftarpustaka.pdf
Restricted to Registered users only

Download (276kB)

Abstract

Penelitian ini berawal dari penemuan peneliti mengenai komitmen perkawinan seorang istri pada keluarga broken home. Berdasarkan wawancara, istri merasa tidak bahagia menjalani perkawinan bersama dengan suaminya dan mengatakan ia tidak pernah dinafkahi selama lebih dari 25 tahun. Namun istri memiliki komitemen perkawinan yang kuat sehingga ia tetap mempertahankan perkawinannya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui komitmen perkawinan apa saja yang dipegang oleh seorang istri pada keluarga broken home. Untuk mencapai tujuan tersebut maka dimunculkanlah pertanyaan tentang bagaimana komitmen perkawinan seorang istri dilihat dari keluarga yang broken home. Metode yang digunakan adalah metode kualitatif dengan pendekatan fenomenologi. Sebagian besar data dikumpulkan melalui wawancara dan observasi. Subjek yang didapat adalah seorang istri yang mengalami keluarga broken home. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa seorang istri dapat mempertahankan perkawinannya meskipun dalam keadaan keluarga yang sudah tidak harmonis atau keluarga broken home, dikarenakan sang istri memiliki komitmen perkawinan yang kuat. Komitmen perkawinan yang ia pegang yaitu komitmen struktural yaitu investasi yang tidak dapat dikembalikan melalui rasa sayang pada anak-anaknya karena ia masih menginginkan melihat anak-anaknya sukses, bahagia dsb. Kemudian tekanan sosial, maksudnya ialah ia malu dikatakan sebagai janda dan takut akan perkataan buruk dari orang lain. Komitmen berikutnya yang ia pegang adalah komitmen moral mengenai kewajiban terhadap pasangan. Ia masih merasa memiliki tanggung jawab terhadap suaminya seperti menyiapkan makanan dan mengurus suami kelak ketika mereka sudah tua dan anak-anak mulai meninggalkannya.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: perkawinan;broken home;istri
Subjects: Differential and Developmental Psychology > Individual Psychology, Characters
Divisions: Fakultas Psikologi > Program Studi Psikologi
Depositing User: Users 30 not found.
Date Deposited: 09 Feb 2016 08:39
Last Modified: 17 Jul 2019 01:56
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/321

Actions (login required)

View Item View Item