Nabi Muhammad, Piagam Madinah dan Persoalan Kenegaraan dalam Islam

Nurrohman Syarif, Nurrohman (1994) Nabi Muhammad, Piagam Madinah dan Persoalan Kenegaraan dalam Islam. MIMBAR STUDI: Majalah Ilmiah Keagamaan dan Kemasyarakatan, XV (55). pp. 50-57. ISSN 0216-9517

[img]
Preview
Text
Mimbar Studi.pdf

Download (4MB) | Preview

Abstract

Suatu kenyataan yang tidak dapat dibantah , sewaktu di Madinah , Nabi Muhammad diangkat menjadi pemimpin. Juga suatu fakta yang tidak dapat dipungkiri bahwa pada saat beliau di Madinah , beliau membuat perjanjian yang kemudian dikenal dengan sebutan Piagam Madinah. Akan tetapi juga suatu kenyataan bahwa para pakar Islam berbeda dalam menginterpretasikan peran dan tindakan Nabi di Madinah. Apakah masyarakat Madinah pada waktu itu, dimana Nabi sebagai pemimpinnya ,layak disebut Negara menurut ilmu politik? Apakah pembentukan Negara di Madinah merupakan salah satu misi kenabian yang diamanatkan Tuhan melalui wahyu atau hanya sekedar kebutuhan situasional karena tuntutan sejarah ?. Sejumlah pertanyaan akan dicoba dijawab dalam tulisan ini. Key words: Nabi Muhammad, Piagam Madinah,Islam dan Negara

Item Type: Article
Subjects: Islam
Islam > Muhammad the Prophet
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Program Studi Hukum Ketatanegaraan dan Politik Islam (Siyasah)
Depositing User: Dr. Nurrohman Syarif
Date Deposited: 18 May 2017 02:10
Last Modified: 18 May 2017 02:10
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/3675

Actions (login required)

View Item View Item