Peran bandar dalam proses penyaluran hasil pertanian: Analisis sosiologi ekonomi terhadap para petani dan bandar tani di Kampung Cipangisikan Desa Warnasari Kecamatan Pangalengan Kabupaten Bandung

Mustakim, Hudan (2013) Peran bandar dalam proses penyaluran hasil pertanian: Analisis sosiologi ekonomi terhadap para petani dan bandar tani di Kampung Cipangisikan Desa Warnasari Kecamatan Pangalengan Kabupaten Bandung. Diploma thesis, UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

[img]
Preview
Text (COVER)
1_cover.pdf

Download (306kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
2_abstrak.pdf

Download (196kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR ISI)
3_daftarisi.pdf

Download (270kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
BAB I.pdf

Download (183kB) | Preview
[img] Text (BAB II)
BAB II.pdf
Restricted to Registered users only

Download (243kB)
[img] Text (BAB III)
BAB III.pdf
Restricted to Registered users only

Download (145kB)
[img] Text (BAB IV)
BAB IV.pdf
Restricted to Registered users only

Download (293kB)
[img] Text (BAB V)
BAB V.pdf
Restricted to Registered users only

Download (97kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
5_daftarpustaka.pdf
Restricted to Registered users only

Download (326kB)

Abstract

Bandar adalah sebutan bagi tengkulak sayuran di daerah Pangalengan. bandar bertugas sebagai pedagang yang menjembatani pemasaran sayuran antara petani dan pasar. Dalam perannya ini biasanya bandar tidak membeli barang atau sayuran dengan harga pasar, akan tetapi dengan harga jauh di bawah pasar. Oleh sebab itu sebagian petani tidak selalu mendapatkan keuntungan seperti yang telah ia perhitungkan sebelumnya. Apabila petani ingin menjual sayuran secara langsung ke pasar, ia akan merasa kesulitan dikarenakan kurang memiliki kenalan di pasar. Kemudian apabila petani tersebut memaksakan diri untuk menjualnya sendiri ke pasar, maka ia pun masih harus berhadapan dengan bandar kota atau calo pasar yang akan membeli barang dagangannya dengan harga jauh lebih rendah dari pada bandar lokal (bandar di Pangalengan). Hubungan antara bandar dan petani sebenarnya tidak selalu berdasarkan pada keuntungan saja. Seperti yang diungkap Weber, tindakan sosial di pasar bermula dari persaingan dan berakhir dengan pertukaran. Namun, Weber juga menegaskan bahwa tidak semua perilaku sosial didasarkan pada orientasi terhadap kaidah atau kebiasaan yang sah. Hal itu lebih banyak didasarkan pada fakta bahwa suatu tipe perilaku sosial paling baik disesuaikan dengan kepentingan para pihak yang terlibat sebagaimana hal itu dipersepsikan oleh mereka. Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui peran bandar dalam proses penyaluran hasil pertanian masyarakat tani di Desa Warnasari Kecamatan Pangalengan Kabupaten Bandung. Disamping itu, penelitian ini juga bertujuan untuk Mengetahui perbedaan antara penyaluran hasil pertanian melawati bandar dan penyaluran yang tidak melewati bandar di Desa Warnasari Kecamatan Pangalengan Kabupaten Bandung. Metodologi penelitian yang digunakan adalah metodologi kualitatif. Sumber data diambil dari kata-kata atau lisan serta pengamatan terkait peran bandar dalam proses penyaluran hasil pertanian. Sedangkan jenis data yang digunakan berupa data primer dan sekunder seperti para petani, bandar, dan pedagang pasar. Ada pun teknik pengumpulan data yaitu berupa observasi, wawancara, dan studi dokumentasi. Penulis menemukan bahwa peran bandar di Pangalengan sangatlah penting, karena pada dasarnya para petani tidak bisa menjual hasil pertaniannya secara langsung ke pasar. Semua itu disebabkan para petani tidak memiliki kenalan di pasar. Disamping itu, karena kurang adanya perhatian dari pemerintah setempat terhadap petani dalam proses penjualan hasil pertanian. Karena itulah petani memilih menjual hasil pertaniannya melalui bandar meskipun harus mendapatkan keuntungan yang dipotong apabila sebelum penjualan ke bandar, melalui bandar tembak terlebihh dahulu. Berdasarkan temuan data di lapangan penulis melihat bahwa peran bandar di Pangalengan sangatlah penting dikarenakan para petani masih belum bisa mandiri dalam menjual hasil pertaniannya. Selain itu perbedaan harga pembelian antara bandar dan pasar tidak menimbulkan konflik, dikarenakan adanya sistem kekerabatan yang sangat kuat.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: sosiologi ekonomi; petani; bandar tani;
Subjects: Communities > Community Sociology
Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Program Studi Sosiologi
Depositing User: Users 30 not found.
Date Deposited: 17 Feb 2016 01:51
Last Modified: 07 Aug 2019 01:26
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/437

Actions (login required)

View Item View Item