Teori asal usul agama menurut pandangan Sigmund Freud: Studi analisis deskriptif terhadap pemikiran Sigmund Freud

Dedi, Asep (2012) Teori asal usul agama menurut pandangan Sigmund Freud: Studi analisis deskriptif terhadap pemikiran Sigmund Freud. Diploma thesis, UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

[img]
Preview
Text (COVER)
1_cover.pdf

Download (116kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
2_abstrak.pdf

Download (221kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR ISI)
3_daftarisi.pdf

Download (111kB) | Preview
[img] Text (BAB I - BAB IV)
4_bab1sd4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (733kB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
5_daftarpustaka.pdf
Restricted to Registered users only

Download (114kB)

Abstract

Agama sudah menjadi bagian integral dari kebudayaan manusia selama beribu-ribu tahun, tetapi hanya pada dua abad terakhir ini para pemikir mulai percaya bahwa agama bisa dijelaskan melalui analisis kritis dan ilmiah. Salah satu di antaranya adalah Sigmund Freud seorang ahli psikologis Eropa yang melihat agama sebagai kajian yang menjanjikan sehingga ia memunculkan berbagai penilaian yang berbeda dan tajam mengenai keududukan agama dalam kehidupan manusia. Freud dalam klaimnya mengatakan bahwa agama sangat mirip dengan neurosis (penyakit saraf yang disebabkan oleh gejala-gejala kejiwaan). Seperti halnya orang-orang neurosis yang percaya dan melakukan hal-hal yang irasional, demikian juga masyarakat beragama mempercayai dan melakukan hal-hal irasional. Dari model klaim agama inilah penulis tertarik untuk meneliti lebih lanjut, tentang pemikiran agama yang dilontarkan oleh Sigmund Freud, kemudian ide inti Sigmund Freud yang dijadikan landasan pemikiran dan landasan agamanya, dan bagaimana pengaruh pemikiran keagamaan Sigmund Freud terhadap para pemikir agama berikutnya serta bagaimana anilis kritik terhadap pemikiran dan pemahaman agama Sigmund Freud. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui analisis kritis Sigmund Freud terhadap agama, dan bagaimana pengaruhnya terhadap para pemikir agama berikutnya, sehingga dapat diketahui corak atau model yang sesungguhnya dari apa dia berpijak ketika mengeluarkan pemikiran agamanya. Kerangka berpikir dalam penelitian ini beranjak dari pemikiran agama Freud bahwa fenomena keagamaan adalah fenomena yang terjadi dari bawah sadar. Padahal orang yang beragama adalah orang yang sehat pikirannya dan sehat jiwanya dan agama itu timbul dari kesadaran. Lankah-langkah yang ditempuh dalam penelitian ini adalah pertama, pengumpulan buku-buku sebagai data, baik primer maupun sekunder. Kedua, analisa data. Dalam analisa data ini penulis menggunakan metode historis, sosiologis, dan psikologis. Setelah Freud mengembangkan ide-ide dasar tentang psikoanalisa, ia menemukan agama sebagai suatu objek studi yang sangat menjanjikan. Freud menafsirkan agama khususnya asal-usul psikologis Tuhan, dalam kerangka teori kepribadian. Sebagai seorang pemikir kreatif, Freud menggunakan beberapa model untuk menguraikan agama. Kadang-kadang Freud berbicara tentang agama sebagai gangguan pikiran (obsesi). Lain waktu ia melihat agama sebagai pemenuh keinginan masa kanak-kana. Sedang di lain waktu lagi ia menybut agama sebagai khayalan (illusi). Model-model ini cukup saling menumpangi, tetapi tidak mudah untuk dapat disusun sebagai suatu teori. Pemahaman agama ini dipijakkan pad aide-ide dasarnya yaitu teori bawah sadar, seksualitas anak, Oedipus komplek, neurosis, dan tiga bagian pemikir berikutnya sperti Carl Gustav Jung, Eric Fromm, dan Erik Eriksen. Pemahaman Freud juga menimbulkan polemic dan kontroversial dikalangan pemikir agama yang lain sampai sekarang.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: Sygmund Freud; asal usul Agama;
Subjects: Islam > Sources of Islam
Divisions: Fakultas Ushuluddin > Program Studi Perbandingan Agama
Depositing User: Users 30 not found.
Date Deposited: 03 Mar 2016 03:50
Last Modified: 15 Feb 2019 08:55
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/749

Actions (login required)

View Item View Item