Suap menyuap dalam literatur Hadits: tinjauan keshahihan sanad

Fikriah, Nida Kholidatul (2012) Suap menyuap dalam literatur Hadits: tinjauan keshahihan sanad. Diploma thesis, UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

[img]
Preview
Text (COVER)
1_cover.pdf

Download (138kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
2_abstrak.pdf

Download (197kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR ISI)
3_daftarisi.pdf

Download (153kB) | Preview
[img] Text (BAB I - BAB IV)
4_bab1sd4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB)
[img] Text (DAFTAR PUSTAKA)
5_daftarpustaka.pdf
Restricted to Registered users only

Download (150kB)

Abstract

Hadits merupakan sumber hukum Islam yang kedua setelahnya al-Qur’an yang salah satu fungsinya adalah sebagai media penjelas permasalahan yang tidak di jelaskan didalam al-Qur’an, Hadits shahih, yang merupakan hujjah bagi kaum muslimin sebagai sumber syariat hukum syara’. Di antara hukum syara’ yang sekarang dianggap oleh sebagian orang sebagai perbuatan yang sah dilakukan demi tercapainya suatu tujuan yang diharapkanya, yaitu perbuatan suap menyuap. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui status hadits tentang suap menyuap dari sisi kualitas sanad, matn, termasuk mengetahui ada atau tidaknya syahid dan mutabi’. Penulis, dalam penelitian ini, menggunakan metode studi pustaka ( library research ) dengan langkah-langkah: menentukan hadits asal, dilanjutkan dengan mencari hadits-hadits tersebut yang semakna dengan hadits asal tersebut. Untuk memudahkan penelitian ini, penulis menggunakan kamus hadits karangan Dr. A.J. Wensinck yang telah di terjemahkan kedalam bahasa Arab oleh Muhamad Fuad ‘Abd al-Baqi dengan judul Al-Mu’jam al Mufahras li Alfazh al-Hadits an-Nabawi’, selanjutnya adalah mengadakan I’tibar terhadap hadits yang terkumpul, untuk mengetahui ada atau tidak adanya riwayat yang bersetatus syahid dan mutabi untuk mempermudah menganalisis kualitas sanad untuk mengetahui kualitas masing-masing perawi, yang di lanjutkan dengan menganalisis matn, untuk mengetahui kemungkinan I’llat dan Syadz serta untuk mengetahui konteks dari matn hadits tersebut. Hasil dari penelitian menunjukan bahwa hadits-hadits yang berkaitan dengan suap menyuap diriwayatkan oleh sahabat Abu Hurairah, ‘Abdullah bin ‘Amr, Tsaȗbân, Abi Mas’ud, ‘Amr bin al-‘Ash dan riwayat tabi’in Sulaimân bin Yasâr dan Masrȗq. Secara keseluruhan riwayat Abȗ Hurairah, Tsȗbân dan ‘Abdullah bin ‘Ammr dan Abi Mas’ud dari kualitas rawi menunjukan bahwa rawi-rawi tersebut Tsiqah, memiiki syahid dan mutabi’, akan tetapi riwayat ‘Amr bin al-Ash, Sulaiman bin Yasâr dan Masrȗq, secara keseluruhan dari kualitas rawi menunjukan bahwa rawi-rawi tersebut dhaif, dan tidak memiliki syahid dan mutabi’. dari sudut kualitas matn yang terdapat dalam hadits tersebut terbagi iiga katagori yaitu dengan menggunakan lafad الرَّاش�يَ وَالْم�رْتَش�يَ, الرَّشْوَة� , dan الرّ�شَا dari katagori matn hadits tersebut menunjukan bahwa ketiganya memiliki kesamaan arti yaitu suap, maknanya pun tidak bertentangan dengan hadits yang lainya ataupun al-Qur’an, jadi secara umum matn hadits tersebut bisa dikatakan jauh dari ‘ilat dan kesyudzudzanya. maka dapat disimpukan secara keseluruhan matn hadits tersebut berderajat shahih. Terdapat perbedaan pemahaman diantara para ulama terhadap hukum suap menyuap, ada sebagian ulama yang sepakat bahwa hukum suap menyuap itu adalah haram dan berdosa baik yang memberi suap yang menerima suap ataupun pelantaranya tetap berdosa, akan tetapi jumhur ulama menyatakan boleh memberi suap dengan tujuan melindungi dari kedzaliman, untuk mendapatkan haknya dan yang berdosa hanyalah yang menerimanya saja.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: hadits; keshahihan sanad; Suap menyuap;
Subjects: Al-Hadits dan yang Berkaitan > Ilmu Hadits
Divisions: Fakultas Ushuluddin > Program Studi Tafsir Hadits
Depositing User: Users 30 not found.
Date Deposited: 15 Mar 2016 04:34
Last Modified: 09 Mar 2019 03:57
URI: http://digilib.uinsgd.ac.id/id/eprint/851

Actions (login required)

View Item View Item